D’ ŘőHǃȩ

Monday

HANYA IBU YANG MEMAHAMI KEHILANGAN SEORANG IBU...

..............
Semalam, buat kali pertamanya dalam hidup aku, aku melihat sendiri sepasang suami isteri Nita dan Zam, yang juga jiran aku kehilangan bayi yang baru saja dilahirkan 2 hari sebelumnya. rasanya, selama ni belum pernah lagi aku berdepan dengan teman2 yang kehilangan sebegini atau mungkin juga aku dah lupa. Bayi perempuan ini dilahirkan di Hospital Sg Buloh. Dari pemerhatian mata aku, bayi tersebut sangat comel, mirip kepada bapanya dan sempurna fizikalnya. Aku dapat bayangkan betapa gembiranya apabila si ibu melihat bayi tersebut sebaik dilahirkan walaupun secara pembedahan. Banyak juga kami bergurau sepanjang Nita mengandung tentang bayi dan berpantang.

Tetapi apakan daya... Tuhan lebih sayangkan bayi tersebut. Dan janji bayi tersebut hanya setakat itu saja. Dia tidak sanggup menempuh cubaan dan godaan dunia yang kejam ini. Aku pasti rohnya terus ditempatkan di dalam syurga. Dan aku mendoakan Allah memberikan kekuatan kepada Nita dan Zam.

Namun apa yang aku ingin kongsikan di sini ialah... perasaan seorang ibu melihat seorang ibu lain yang kehilangan. Benarlah.. hanya ibu yang memahami kehilangan seorang ibu.... Sebaik mendapat berita kematian bayi tersebut, aku dan jiran2 yang lain terus berkumpul di masjid Country Home untuk menunggu jenazah. Sebaik selesai solat Maghrib, kami terus ke bilik mandi jenazah. Aku melihat sendiri proses memandikan dan mengapan bayi tersebut. Ustazah yang memandikan mayat tersebut manjalankan tanggungjawab mereka dengan sangat berhemah dan lemah lembut. Walaupun beberapa jiran menitiskan air mata, aku masih bertahan. Difikiran aku hanyalah untuk menyegerakan proses tersebut agar bayi dapat dikebumikan secepat mungkin.

Setelah dikafankan, ustazah membuka wajah bayi tersebut untuk waris menatapnya buat kali terakhir. Ketika itulah, Nita yang bersandar di dalam kereta dipanggil untuk memberikan penghormatan terakhir. Memandangkan si Nita dibedah, jadi beliau sangat lemah untuk bergerak dan dipimpin oleh beberapa jiranku.

Dan itulah saat yang benar2 mengguris hati aku... disaat Nita berjalan masuk ke bilik mandi jenazah tersebut dan melihat bayinya terbaring kaku buat kali terakhir. Itulah saat yang sangat mencuri emosi aku. Airmata aku terus mengalir ... sebak dan pilu di jiwa. Aku tak dapat bayangkan bagaimana perasaan beliau yang baru saja melahirkan namun kehilangan. Saat Nita mencium wajah bayinya kali terakhir... aku betul2 sebak... Aku yakin semua ibu2 yang berada di situ juga merasai perasaan yang sama sepertiku. Ianya lebih dari sekadar kosong... lebih dari sekadar sedih... lebih dari sekadar duka...

Dan hanya ibu yang memahami perasaan kehilangan seorang ibu ini... Semoga Nita dan Zam tabah menempuh dugaan Allah ini. Yakinlah setiap sesuatu kajadian Allah itu ada hikmah yang tersembunyi disebaliknya.

Al-Fatihah.
.................................................

2 comments:

gunx said...

al fatihah...

Arif and Iza said...

menitik air mata saya membaca post ni.. semoga tabah hati ibu menghadapi saat ini..